Rabu, 07 Desember 2022
Rauhanda Riyantama : Senin, 03 Oktober 2022 | 07:30 WIB

Aktifkan Notifikasimu

Jadilah yang pertama menerima update berita penting dan informasi menarik lainnya.

Bolatimes.com - Sepak bola Indonesia kembali berduka setelah tragedi kemanusiaan yang menewaskan ratusan suporter dalam kericuhan di Stadion Kanjuruhan, Malang.

Pertandingan Liga 1 2022/23 antara Arema FC vs Persebaya Surabaya di Stadion Kanjuruhan, Malang, Sabtu (1/10/2022) menyisakan duka bagi sepak bola Indonesia.

Di Stadion Kanjuruhan, ratusan suporter tewas setelah laga Arema FC vs Persebaya Surabaya berakhir dengan skor 3-2 untuk kemenangan Bajul Ijo.

Dilaporkan ada lebih dari 174 suporter tewas. Penanganan aparat keamanan pun menjadi sorotan karena menembakkan gas air mata ke tribune stadion.

Adapun, tragedi kemanusiaan yang terjadi baru ini di Stadion Kanjuruhan Malang sudah menyita atensi sepak bola dunia. Berbagai pihak dari mulai klub-klub Eropa hingga pemain angkat suara terkait insiden ini.

Bahkan Presiden Joko Widodo atau Jokowi memerintahkan PSSI sebagai induk sepak bola Indonesia untuk menghentikan kompetisi Liga 1 sementara waktu usai terjadi tragedi pasca-laga Arema FC vs Persebaya Surabaya.

Berikut fakta dari tragedi kemanusiaan di Stadion Kanjuruhan Malang yang sudah Bolatimes rangkum.

1. 174 Lebih Korban Tewas

Jumlah korban tewas akibat kerusuhan di Stadion Kanjuruhan Malang mengalami pertambahan. Wakil Gubernur Jawa Timur Emil Dardak mengatakan jumlah korban tewas kini mencapai 174 orang berdasarkan data dari BPBD Jatim.

“Kami hanya mengacu pada data resmi yang kami terima. Dari BPBD Provinsi Jawa Timur, pada pukul 10.30 WIB tadi menjadi 174 orang meninggal dunia,” ujar Emil Dardak dari siaran langsung KompasTV dikutip suara.com pada Minggu (10/2/2022).

2. 34 Orang Meninggal Dunia di Stadion Kanjuruhan

Dari data jumlah korban tewas, disebutkan bahwa sejumlah 34 orang meninggal dunia di dalam stadion. Sementara korban lain meninggal di rumah sakit saat proses pertolongan.

3. Ratusan Suporter Luka-Dirawat

Dari data terbaru yang dikeluarkan oleh Kementerian Kesehatan (Kemenkes) disebutkan bawah jumlah korban luka saat tragedi di Stadion Kanjuruhan mencapai 284 orang.

”Berdasar pembaruan data yang diterima Kemenkes hingga pukul 14.53 WIB, pasien dengan luka ringan hingga sedang 253 orang dan luka berat 31 orang,” kata Kepala Biro Komunikasi dan Pelayanan Publik Kemenkes Siti Nadia Tarmizi seperti dilansir dari Antara.

4. Bukan Bentrok Suporter Arema FC-Persebaya

Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud Md menegaskan bahwa tragedi Kanjuruhan di Malang, Jawa Timur bukanlah peristiwa bentrokan antarsuporter.

"Perlu saya tegaskan bahwa tragedi Kanjuruhan itu bukan bentrok antarsuporter Persebaya dengan Arema," tutur Mahfud.

5. PSSI Sudah Lapor ke FIFA

PSSI sebagai federasi sepak bola Indonesia sudah melapor ke FIFA terkait tragedi kemanusiaan yang terjadi di Stadion Kanjuruhan.

Terkait tragedi Kanjuruhan ini, PSSI disinggung mengenai nasib Indonesia sebagai tuan rumah Piala Dunia U-20 2023 pada Mei sampai Juni 2022. Menurutnya, PSSI terus berkomunikasi dengan FIFA agar tidak memberi sanksi.

Kontributor: Aditia Rizki Nugraha

BACA SELANJUTNYA

Jadwal Liga 1 Hari Ini, 6 Desember 2022: Persebaya Surabaya dan Persija Jakarta Main